Category Archives: Sepakbola

Juara Piala Dunia lebih banyak daripada Brasil

Juara Piala Dunia lebih banyak daripada Brasil – Belum ada negara yang berhasil menjadi juara Piala Dunia lebih banyak daripada Brasil. Sampai Piala Dunia 2018, Seleção berhasil melakukannya sebanyak lima kali. Itu menjadi alasan ada lima bintang di atas logo Brasil. Satu bintang untuk setiap satu kali juara dunia.

Brasil mendapatkan bintang kelima mereka pada 30 Juni 2002, ketika mengalahkan Jerman 2-0 di International Stadium, Yokohama.

Jika membandingkan skuat Brasil pada turnamen yang diselenggarakan di Korea Selatan dan Jepang tersebut dengan skuat di Rusia 2018, kita akan menemukan banyak perbedaan. Saat itu 12 pemain Seleção bermain di Liga Brasil. Di Piala Dunia 2018 hanya tiga pemain yang bermain di liga lokal kunjungi Agen Judi Bola Online Terpercaya.

Kaká masih bermain di São Paulo, Gilberto Silva di Atlético Mineiro, Marcos (kiper yang bermain di final) di Palmeiras, Dida (masih jadi kiper pelapis) di Corinthians, bahkan Kléberson di Atlético Paranaense. Ia baru pindah ke Manchester United setelah Piala Dunia 2002.

Begitu juga dengan dua kesebelasan terbaik dunia, Barcelona dan Real Madrid. Pada 2002 hanya Roberto Carlos (Madrid) dan Rivaldo (Barcelona) yang bermain di dua raksasa Spanyol tersebut. Di Rusia 2018 ada empat pemain: Casemiro, Marcelo (keduanya di Madrid), Paulinho, dan Philippe Coutinho (Barcelona).

Meski dipenuhi pemain-pemain dalam negeri, skuat Brasil 2002 dinilai sebagai salah satu yang terbaik. Selain nama-nama yang sudah disebutkan di atas, pelatih Luiz Felipe Scolari juga membawa Lúcio (Bayer Leverkusen), Ronaldinho (Paris Saint-Germain), kapten Cafu (Roma), dan tentu saja: Ronaldo (Internazionale Milan).

Final Antara Dua Kesebelasan Terbaik Dunia

Brasil bisa sampai ke final dengan rekor sempurna. Mereka memenangi seluruh pertandingan di babak grup kemudian menyapu bersih seluruh fase knock-out dengan kemenangan atas Belgia (2-0), Inggris (2-1), dan Turki (1-0). Sebelum final, Ronaldo berhasil mencetak enam gol.

Sedangkan Jerman sempat membantai Arab Saudi dengan skor 8-0 di pertandingan pembuka. Satu-satunya pertandingan yang gagal dimenangi adalah saat melawan Republik Irlandia (1-1). Di knock-out, Jerman selalu menang 1-0 melawan Paraguay, Amerika Serikat, dan Korsel.

Jerman dan Brasil baru bertemu pertama kali di final pada Piala Dunia 2002. Jauh sebelum final, dua kesebelasan itu sudah dianggap sebagai dua yang terbaik.

Di skuat Jerman, pelatih Rudi Völler saat itu membawa Oliver Kahn dan tiga pemain Bayern München lainnya. Bayer Leverkusen menjadi kesebelasan yang paling banyak menyumbangkan pemain ke skuat Jerman dengan lima pemain; Michael Ballack dan Bernd Schneider adalah dua di antaranya.

Die Mannschaft juga membawa Dietmar Hamann (Liverpool), Torsten Frings (Werder Bremen), Oliver Bierhoff (Monaco), dan top skor mereka, Miroslav Klose (Kaiserslautern), yang berhasil mencetak lima gol.

Duel dua kesebelasan terbaik dengan dua penyerang tertajam menjadi bumbu sempurna pertandingan final ini. Apalagi Brasil juga memiliki kapten Cafu yang tampil pada tiga final Piala Dunia, paling banyak di antara semua pemain lainnya sepanjang sejarah.

Ronaldo mampu meneruskan tren positifnya di final. Ia berhasil mencetak dua gol di menit ke-67 dan 79.

‘Saya pikir penjaga gawang ada di Holte End’ – reaksi manajer

‘Saya pikir penjaga gawang ada di Holte End’ – reaksi manajer – Bos Sheffield United, Chris Wilder: “Saya pikir kiper itu berada di Holte End ketika dia menangkapnya – atau menariknya kembali. Masalah saya jelas membuat frustrasi. Tujuh kamera belum mengambilnya – liga paling teknis di dunia – semua yang kami lihat di setiap sudut dan belum melihat gol. Itu mengecewakan dari sudut pandang kami.

“Saya memang pernah tertawa dan bercanda sebelumnya bahwa kami telah membuat beberapa keputusan buruk melawan kami dan saya berkata saya tidak akan bertaruh melawan seseorang yang melawan kami malam ini.

“Kami sedang menunggu seseorang di Stockley Park untuk menunjukkan sedikit keberanian dan mengatakan mereka akan membuat keputusan itu, tetapi jika mereka belum melihatnya dan tujuh kamera belum melihatnya, saya kira mereka akan mengatakan bahwa itu bukan keputusan mereka. untuk membuat. Info lengkap kunjungi 3DSbobet

“Sore dan malam itu benar-benar aneh. Cukup sulit juga. Kita seharusnya tidak pernah meremehkan efek bermain di depan suporter. Itu cukup sulit untuk kedua set pemain. Seringkali kita akan berbicara tentang permainan yang cukup rata-rata tetapi kami tidak, kami berbicara tentang keputusan yang mempengaruhi hasilnya. ”

Pertemuan hari ini antara Aston Villa dan Sheffield United adalah pertandingan papan atas Inggris pertama yang dimainkan di bulan Juni sejak Sheffield United mengalahkan Stoke 2-1, pada 14 Juni 1947. Aston Villa telah kehilangan hanya satu dari delapan pertandingan Liga Premier mereka melawan Sheffield United (W5 D2), kekalahan 0-2 di fixture terbalik musim ini di Bramall Lane.

Sheffield United adalah tim pertama yang menghentikan Aston Villa mencetak gol di kandang sendiri di Liga Premier sejak West Ham pada September 2019 (0-0), mengakhiri perjalanan mencetak gol dalam 10 pertandingan liga berturut-turut di Villa Park.

Sheffield United telah memenangkan 44 poin dari 29 pertandingan pembukaan Liga Premier mereka musim ini; penghitungan poin tertinggi dalam kompetisi oleh tim yang baru dipromosikan pada tahap musim ini sejak Birmingham City pada 2009-10 (juga 44 poin).

Pemain Aston Villa Jack Grealish telah memenangkan lebih banyak pelanggaran musim ini (131) dibandingkan pemain lain dalam satu kampanye Liga Premier sejak Opta mulai merekam data tersebut (1998-99).

Tidak ada kiper yang menjaga clean sheet Liga Premier musim ini selain Dean Henderson dari Sheffield United (11, juga Nick Pope dari Burnley).
Conor Hourihane menciptakan tujuh peluang bagi rekan setim Aston Villa-nya dalam pertandingan ini, yang paling banyak digabungkan oleh pemain Villa dalam pertandingan Liga Premier musim ini (Jack Grealish juga tujuh lawan Southampton pada Desember 2019).

Pemain Sheffield United Jack Robinson membuat start keduanya di Liga Premier dalam permainan ini, sembilan tahun & 55 hari setelah membuat start pertamanya di kompetisi, untuk Liverpool melawan Birmingham pada April 2011 – kesenjangan terpanjang kedua antara dua pertama pemain pertama Liga Premier dimulai dan yang terlama untuk pemain outfield.